Menu

Mode Gelap

PEMERINTAHAN · 13 Sep 2023 18:27 WIB

Pemkab Sumenep Bersama Bulog Gelar Operasi Pasar Sekaligus Gelontorkan 4 Ton Beras SPHP


 Pemkab Sumenep Bersama Bulog Gelar Operasi Pasar Sekaligus Gelontorkan 4 Ton Beras SPHP. (foto/ist) Perbesar

Pemkab Sumenep Bersama Bulog Gelar Operasi Pasar Sekaligus Gelontorkan 4 Ton Beras SPHP. (foto/ist)

SUMENEP (JURNALIS INDONESIA) – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sumenep, Madura, Jawa Timur, bersama Bulog melakukan operasi pasar untuk menjaga stabilitas harga pangan terutama komoditi beras di musim kemarau (El Nino) sekaligus gelontorkan 4 (empat) ton beras Stabilitas Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) dengan Harga Eceran Tertinggi (HET) senilai Rp10.900 perkilogram, Rabu (13/09/2023).

“Hari ini, Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kabupaten Sumenep bersama Bulog Madura melakukan operasi pasar di dua titik, yakni Pasar Anom dan Pasar Bangkal Kecamatan Kota Sumenep, untuk komoditi beras sebanyak 4 ton beras,” terang Kepala Bagian Perekonomian dan Sumber Daya Alam Sekretariat Daerah Kabupaten Sumenep, Dadang Dedy Iskandar, di Pasar Anom Sumenep, Rabu (13/09/2023).

Menurut Dadang, langkah operasi pasar yang dilakukan Pemkab Sumenep bentuk kerja sama dengan pihak Bulog bagaimana menjaga stabilitas harga pangan terutama komoditi beras di musim kemarau (El Nino) ini.

“Kehadiran kami di pasar tradisional sebagai langkah nyata kepedulian Pemerintah Kabupaten Sumenep, terhadap adanya perubahan harga pangan utamanya komoditi pangan di musim kemarau ini. Kami hanya melakukan langkah untuk menstabilkan harga beras,” jelas Kabag Perekonomian dan Sumber Daya Alam Sekretariat Daerah Kabupaten Sumenep, Dadang Dedy Iskandar.

Dadang mengungkapkan, harga beras SPHP yang diberikan oleh Bulog pada operasi pasar ini sesuai dengan harga terbaru saat ini adalah Rp10.900,- per kilogram.

“Per sak berisi 5 kilogram dengan harga Rp54.500,-. Sistemnya beras itu ditaruk di pedagang di Pasar Anom yang merupakan binaan Bulog Madura. Kita pastikan tidak ada permainan harga, karena diawasi langsung oleh Bulog,” ungkap Dadang.

Dadang mengutarakan, bahwa untuk ketersediaan stok beras di Kabupaten Sumenep, dipastikan aman hingga masa tanam berikutnya.

“Kami imbau kepada masyarakat supaya tidak panik, karena ketersediaan stok beras untuk wilayah Kabupaten Sumenep, aman,” imbaunya.

Pimpinan Cabang Bulog Madura Kuswadi mengungkapkan, bahwa kuota beras SPHP untuk Kabupaten Sumenep sampai akhir 2023 sebanyak 200 ton.

“Jadi, stok beras untuk Kabupaten Sumenep aman. Kami upayakan ke depannya setiap minggunya ada pengiriman beras ke Sumenep,” jelasnya.

Kuswadi menerangkan, penyebaran beras SPHP yang disediakan Bulog nantinya tidak akan hanya terfokus di dua titik saja, melainkan menyebar di kecamatan-kecamatan di Kabupaten Sumenep. Hanya saja masih mencakup wilayah daratan.

“Terus terang untuk wilayah kepulauan di Kabupaten Sumenep, belum kami sentuh untuk penyebaran beras SPHP ini. Karena terkendala distribusi. Ke depan kami akan bekerja sama dengan Pemkab Sumenep agar ada subsidi transportasi, sehingga penyebaran beras SPHP merata di Kabupaten Sumenep baik daratan maupun kepulauan,” terangnya. (*ji/ily)

Artikel ini telah dibaca 19 kali

Baca Lainnya

Pemkab Sumenep Gelar Gebyar Muharram dengan Bershalawat, Bupati Fauzi: Wujud Kecintaan kepada Nabi Muhammad SAW

16 Juli 2024 - 23:52 WIB

Bapenda Sumenep Turlap ke Nonggunong Sosialisasi Pembayaran Pajak Daerah Non Tunai dan Penyerahan SPPT

16 Juli 2024 - 22:59 WIB

Pemkab Gelar Penyerahan Pusaka Keraton untuk Melestarikan Budaya dan Tradisi Agung yang Dimiliki Sumenep

16 Juli 2024 - 21:38 WIB

Bupati Rini Syarifah Serahkan SK Pengukuhan BPD di Kabupaten Blitar

16 Juli 2024 - 15:33 WIB

Bupati Blitar Hadiri Acara Pentasyarufan Baznas di Kecamatan Wonodadi

15 Juli 2024 - 17:01 WIB

Pemkab Bersama Pelar Agung Gelar Haul dan Jamasan Pusaka Keraton Sumenep 2024 Libatkan Pelajar

15 Juli 2024 - 15:18 WIB

Trending di PEMERINTAHAN