Menu

Mode Gelap

PEMERINTAHAN · 24 Agu 2023 21:40 WIB

Pemkab Sumenep Kenalkan Generasi Muda Melalui Kontes dan Pameran untuk Jaga dan Lestarikan Warisan


 Bupati Sumenep Achmad Fauzi Wongsojudo didampingi Kadisbudporapar Mohammad Iksan saat pembukaan kontes dan pameran bertajuk Perbesar

Bupati Sumenep Achmad Fauzi Wongsojudo didampingi Kadisbudporapar Mohammad Iksan saat pembukaan kontes dan pameran bertajuk "Indonesia Pusaka Dalam Menjaga Kemerdekaan". (foto/ist)

SUMENEP (JURNALIS INDONESIA) – Pemerintah Kabupaten Sumenep melalui Dinas Kebudayaan Pemuda Olahraga dan Pariwisata menggelar kontes dan pameran bertajuk “Indonesia Pusaka Dalam Menjaga Kemerdekaan” yang ikut dimeriahkan oleh paguyuban pecinta keris, batu akik, pirus, yaman, bonsai, museum dan ukir.

Pagelaran yang dilakukan melalui Dinas Kebudayaan Pemuda Olahraga dan Pariwisata inis sebagai langkah nyata pemerintah daerah untuk memperkenalkan potensi kekayaan budaya dan tradisi kepada masyarakat, khususnya generasi muda supaya menjaga dan melestarikan warisan leluhur yang dimiliki Kabupaten Sumenep.

Kadisbudporapar Sumenep Mohammad Iksan saat pembukaan kontes dan pameran bertajuk “Indonesia Pusaka Dalam Menjaga Kemerdekaan”. (foto/ist)

“Kami ingin membangun kesadaran kolektif masyarakat bahwa benda-benda warisan masa lalu memiliki nilai sejarah luar biasa, karenanya harus tetap lestari sepanjang waktu, khususnya kepada generasi muda,” terang Bupati Achmad Fauzi Wongsojudo di sela-sela pembukaan acara, di Pendopo Agung Keraton Sumenep, Kamis (24/08/2023).

Pada pagelaran ini juga sebagai langkah nyata supaya generasi muda mengenal budaya dan tradisi leluhur pada kontes dan pameran itu, menghadirkan seluruh siswa mulai tingkat Sekolah Dasar (SD) hingga Sekolah Menengah Atas (SMA) melihat langsung kegiatannya.

“Pelajar dilibatkan di kegiatan ini guna memberi pemahaman tentang seni dan prosesnya, seperti pembuatan keris, batu akik, perus, bonsai hingga seni ukir, sehingga mereka memahami dan mencintai yang pada akhirnya menjaga dan melestarikannya,” jelas Bupati Sumenep.

Bupati Sumenep mengatakan, pemerintah daerah mengapresiasi kepada semua paguyuban yang terlibat dalam kegiatan ini, karena  bukan sekedar kontes dan pameran saja, melainkan sebagai media edukasi bagi generasi muda.

“Melalui acara ini bisa mempererat hubungan di antara para pecinta keris, akik, pirus, yaman, bonsai, dan ukir, sekaligus menginspirasi masyarakat khususnya generasi muda untuk aktif melestarikan budaya dan seni di daerah,” papar Bupati Fauzi Wongsojudo.

Kepala Dinas Kebudayaan, Kepemudaan, Olahraga dan Pariwisata (Kadisbudporapar) Kabupaten Sumenep Mohammad Iksan mengungkapkan, kontes dan pameran keris, batu akik, pirus, yaman, bonsai, museum dan ukir, diikuti oleh puluhan paguyuban dari berbagai daerah di Indonesia, yang berlangsung di area Pendopo Keraton Sumenep mulai 24 hingga 27 Agustus 2023.

“Pameran ini diikuti oleh beragam paguyuban dan komunitas termasuk pameran museum, diikuti oleh Keraton Kabupaten Sumenep, Museum Mandilaras dari Pamekasan dan Museum Cakraningrat dari Kabupaten Bangkalan,” terang Kadis Iksan. (*ji/ily)

Artikel ini telah dibaca 12 kali

Baca Lainnya

BEN Carnival 2024 di Kota Blitar Tampilkan Seni Budaya Nusantara dan 4 Benua

14 Juli 2024 - 15:25 WIB

Pertama di Madura, Pemkab Sumenep Gelar Kontes Ayam Hias Shamo Piala Bupati

11 Juli 2024 - 20:51 WIB

Pemkab Sumenep Gelar Event Kicau Burung Mania Piala Bupati 2024

11 Juli 2024 - 20:46 WIB

Pemkab Sumenep Melalui Bagian Kesra Bakal Gelar Gebyar Muharrom 2024 dengan Bersholawat, Ini Tempat dan Tanggalnya

10 Juli 2024 - 13:18 WIB

Bapenda Sumenep Kembali Sosialisasi Pembayaran Pajak Daerah Non Tunai dan Penyerahan SPPT di Kecamatan Kalianget

10 Juli 2024 - 12:09 WIB

Bapenda Sumenep Gelar Sosialisasi Pembayaran Pajak Daerah Non Tunai dan Penyerahan SPPT Serentak di Kecamatan

9 Juli 2024 - 18:48 WIB

Trending di PEMERINTAHAN