Menu

Mode Gelap

PENDIDIKAN · 24 Jun 2024 20:35 WIB

Lembaga UKW Fikom Unitomo Gelar Literasi Digital Perangi Hoaks


 Lembaga UKW Fikom Unitomo Gelar Literasi Digital Perangi Hoaks Perbesar

Lembaga UKW Fikom Unitomo Gelar Literasi Digital Perangi Hoaks

SURABAYA (JURNALIS INDONESIA) – Lembaga UKW Fikom Unitomo bekerjasama dengan Jaringan pegiat literasi digital (Japelidi) menggelar Workshop Literasi Digital bertajuk “Melawan Hoaks dengan Kreativitas dan Kolaborasi di Media Sosial”.

Workshop diikuti oleh Jurnalis, Influencer, Key Opinion Leader (KOL), di ruang Lembaga UKW Fikom Unitomo Gedung F Lantai IV, Minggu (23/6).

Koordinator Japelidi Ni Made Ras Amanda G mengatakan, workshop literasi digital merupakan upaya melawan miss informasi. Sebab selama ini gerakannya dilakukan secara parsial.

“Untuk itu kami melihat perlunya kolaborasi antara para stakeholder, dan dari kajian kami yang terpenting adalah mereka yang anak muda, mereka yang mahasiswa dan rekan-rekan media serta para influencer,” kata Ni Made.

Menurutnya, workshop literasi digital dianggap sangat penting, dengan melibatkan media dan stakeholder.

“Jadi kami menilai penting sekali adanya workshop dan juga media atau wadah untuk mempertemukan para stakeholder ini,” tegasnya.

Dengan begitu, pihaknya dapat mengetahui kebutuhan mereka, sekaligus berharap dapat meningkatkan kompetensi mereka masing-masing.

“Kita juga sudah ada bukunya, modulnya bagaimana melakukan kolaborasi dan juga kita pertemukan teman-teman media, anak muda dan influencer, agar kita juga dapat menggali apa yang dibutuhkan ,untuk kita meningkatkan kompetensi mereka masing-masing dan juga bekerjasama di antara ketiga pihak ini,” tuturnya.

Sementara, Dimas Prakoso pemateri workshop menjelaskan, misinformasi, disinformasi dan malinformasi sangat penting dipahami utamanya oleh Jurnalis, karena difinisinya terdapat kerancuan.

“Karena bagaimanapun juga pendifinisian masih banyak kerancuan terutama pada saat menentukan yang ini tuh sebenarnya kayak gimana,” jelasnya.

Selain itu, sebut dia, verifikasi informasi juga jadi salah satu hal penting pada saat berhadapan dengan kontena digital.

Apalagi saat situasi yang memungkinkan untuk membelokkan suatu informasi kepada masyarakat.

“Jurnalis dan juga KOL ini jadi penting, karena merekalah yang akan menjadi garda terdepan untuk menjamin validitas informasi untuk masyarakat,” sebutnya.

Berkenan dengan itu, Lembaga UKW Unitomo Nur Annafi Farni Syam Maella menjelaskan, workshop literasi digital mempertemukan Kol, Influencer dan Jurnalis.

“Jurnalis yang diundang merupakan wartawan yang memiliki kompetensi yang tidak diragukan lagi, baik secara etika dan lainnya,” terangnya.

Pihaknya juga mengundang KOL, sebab banyak mahasiswa Unitomo jadi KOL. Maka dari itu, pihaknya berharap dapat mengembangkan bakatnya secara profesional.

Sekaligus bisa memberikan informasi yang sebenarnya kepada masyarakat.

“Jadi kita punya KOL, kita punya wartawan gitu kan kita juga ada akademisi dan beberapa anggota Japelidi akademisi dari berbagai universitas,” tegasnya.

“Ya jadi kita pertemukan sekarang itu adalah pertemuan akademisi media dan juga Kol,” pungkas Nur Annafi Farni Syam Maella.

Artikel ini telah dibaca 13 kali

Baca Lainnya

Kepala Bappeda Arif Firmanto Peroleh Gelar Doktor: Saya Persembahkan untuk Pembangunan Sumenep

13 Juli 2024 - 19:34 WIB

Bupati Sumenep Raih Gelar Doktor Predikat Cumlaude: Semoga Ilmu yang Didapat Bermanfaat kepada Masyarakat

12 Juli 2024 - 17:03 WIB

Kasi Pendma Kemenag Bakal Panggil Kepala MTsN 2 Sumenep Soal Biaya Daftar Ulang, Buku Tulis-Atribut Seragam

9 Juli 2024 - 16:35 WIB

MTsN 2 Sumenep Bakal Tarik Biaya Daftar Ulang dan Buku Tulis-Atribut Seragam

9 Juli 2024 - 16:18 WIB

Persiapkan Siswa-siswi Jadi Generasi Qurani, Yayasan Madaris Mahwil Ummiyah Gelar Haflatul Imtihan ke-22

7 Juli 2024 - 21:43 WIB

Festival Drumband Pelajar, Cara Pemkab Sumenep Kembangkan Bakat Siswa hingga Gerakkan Ekonomi Lokal

24 Juni 2024 - 20:25 WIB

Trending di EKONOMI