Menu

Mode Gelap

POLRI · 6 Jul 2024 10:13 WIB

Kapolres Bondowoso Beserta Jajaran Nobar Pagelaran Wayang Kulit di HUT Bhayangkara ke78 dengan Lakon Tumurune Wiji Sejati


 Kapolres Bondowoso Beserta Jajaran Nobar Pagelaran Wayang Kulit di HUT Bhayangkara ke78 dengan Lakon Tumurune Wiji Sejati Perbesar

BONDOWOSO (JURNALIS INDONESIA) – Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) dalam rangka memperingati Hari Bhayangkara Ke-78 melaksanakan kegiatan kebudayaan pertunjukan wayang kulit semalam suntuk dengan lakon “Tumurune Wiji Sejati”.

Menanggapi instruksi dari Kapolri, Polda Jatim melalui Polres Bondowoso melaksanakan nonton bareng Pagelaran Wayang Kulit Semalam Suntuk dengan lakon Tumurune Wiji Sejati yang mengisahkan tentang lahirnya kesatria sejati yang cerdas dan sakti, tak lain adalah Raden Wisanggeni, Jumat (05/07 2024) malam.

Dalam hal ini Kapolres Bondowoso AKBP Lintar Mahardhono, SH. SIK. MIK. meminta seluruh jajaran Polres Bondowoso untuk mengikuti pagelaran wayang kulit, serta untuk wilayah Polsek juga melaksanakan di masing-masing jajaran Polsek se Kabupaten Bondowoso.

“Kami bersama seluruh anggota Polres Bondowoso mengajak untuk bareng-bareng nonton Pagelaran Wayang Kulit melalui proyektor yang sudah kami sediakan untuk nonton secara langsung dan juga untuk wilayah Polsek melaksanakan nonton bareng di masing-masing wilayahnya bersama masyarakat,” ujar Kapolres Bondowoso.

Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka HUT Bhayangkara ke 78 Tahun serta instruksi dari Kapolri melalui Polda Jatim untuk bersama-sama ikut nonton pagelaran wayang kulit yang bertujuan membudayakan seni yang ada di Indonesia.

“Pagelaran Wayang Kulit ini dengan judul Tumurune Wiji Sejati itu yang artinya Lahirnya Satria Unggul, Cerdas dan Sakti. Yakni, Raden Wisanggeni,” kata Kapolres Lintar.

Kapolres Bondowoso juga menjelaskan bahwa pertunjukan wayang kulit ini dilaksanakan di ruang aula Polres Bondowoso dan diikuti oleh seluruh jajaran Polres Bondowoso.

“Lakon ini diangkat dengan pesan khusus yakni sosok Wisanggeni yang menegakkan kebenaran, keadilan dan kejujuran. Seperti sosok Raden Wisanggeni ini simbol kekuatan dan keragaman yang luar biasa,” terangnya.

Pagelaran Wayang Kulit ini dengan lakon dimainkan oleh 3 dalang, yakni Ki Yanto, yang merupakan Hakim Agung, Ki Sri Kuncoro, perwira Polri berpangkat Ipda, dan Ki Harso Widisantoso, anggota TNI berpangkat Mayor Angkatan Laut. Selain dipandu oleh 3 dalang tersebut, juga dibawakan oleh Ki Bayu Aji Pamungkas dari unsur aparatur sipil negara.

AKBP Lintar Mahardhono juga menambahkan pertunjukan wayang kulit semalam suntuk ini terbuka untuk umum. Selain wayang kulit, juga diisi dengan hiburan komedi oleh Seniman Srimulat, yakni Dhinas Tedjo, Endah Laras, Cak Percil, Eka Kebumen dan Agens Serfozo.

“Semoga dengan pertunjukan wayang kulit ini, selain dalam rangka HUT Bhayangkara ke 78 Tahun, sekaligus sebagai upaya Polri melestarikan seni dan budaya yang ada di Indonesia untuk tetap hidup dimata masyarakat luas,” pungkas Kapolres Bondowoso. (kus)

Artikel ini telah dibaca 7 kali

Baca Lainnya

Kapolda Jatim Pimpin Sertijab Pejabat Polda dan Kapolres Jajaran

17 Juli 2024 - 12:58 WIB

Polresta Malang Kota Gandeng PWI Siap Wujudkan Pilkada 2024 Damai

17 Juli 2024 - 12:35 WIB

Polresta Malang Kota Usung Aplikasi Jogo Malang Presisi Maju dalam PKRI Kementerian PANRB

16 Juli 2024 - 08:23 WIB

Kapolda Jatim Pimpin Apel Gelar Pasukan Operasi Patuh Semeru 2024

15 Juli 2024 - 13:44 WIB

Cegah Peretasan, Polri Gandeng BSSN di Tes Akademik Seleksi Akpol

14 Juli 2024 - 17:36 WIB

Polres Malang Intensifkan Forum Jumat Curhat, Serap Aspirasi Masyarakat di Desa Peniwen

13 Juli 2024 - 20:00 WIB

Trending di POLRI